Perjudian dan Kecanduan Remaja

Judi hari ini ada di sekitar kita. Dari lotere lokal hingga kolam sepak bola di tempat kerja, perjudian telah menjadi bagian dari hidup kita seperti berbelanja atau makan bersama keluarga. Tetapi bagi jutaan remaja, ini mungkin berkembang menjadi lebih dari sekadar taruhan sesekali dengan teman.

Itu bisa menjadi obsesi, cara hidup. Masalah judi secara kompulsif merupakan penyakit yang melumpuhkan yang dapat menghancurkan keluarga, teman, pekerjaan, dan kehidupan. Banyak buku sejarah yang mengkhususkan diri pada studi aspek hukum perjudian, berpendapat bahwa perjudian di Amerika Serikat telah melalui tiga fase sejarah. Perjudian berkembang pesat selama periode kolonial dan pasca revolusi. Pemerintah mendukung dan mendorong lotere http://162.0.230.57/.

Namun lotere bukan satu-satunya jenis perjudian selama ini. Bertaruh pada pacuan kuda adalah bentuk perjudian populer lainnya. Balapan meskipun tidak begitu terorganisir atau serumit pacuan kuda modern. Sebaliknya, perjudian hanya dilakukan antara beberapa pemilik kuda dan pendukungnya. Arena pacuan kuda pertama di Amerika Serikat dibangun di Long Island, New York pada tahun 1665. Dengan berakhirnya moralitas Jacksonian, berakhirlah fase pertama, skandal perjudian dan penipuan langsung menyebabkan larangan lotere dan perjudian. Pada tahun 1862, semua negara bagian mengharapkan lotere yang dilarang di Kentucky dan Missouri. Fase kedua dimulai setelah perang saudara.

Negara bagian selatan yang sangat membutuhkan pendapatan beralih ke lotere. Undang-undang baru diberlakukan melegalkan rumah judi sehingga negara bagian dapat memungut pajak atas mereka. Ketika perjudian bergerak ke barat, hal itu menjadi lebih meluas, dan hukum jauh lebih sulit untuk ditegakkan. Pada tahun 1890-an, skandal lotre Louisiana menghasilkan undang-undang anti-lotre baru. Legislasi yang melarang lotere di banyak negara bagian segera menyusul, beberapa bahkan ditulis ke dalam Konstitusi Negara.

Gelombang kedua dari perjudian resmi berumur pendek. Skandal dan kebangkitan moralitas Victoria menyebabkan berakhirnya perjudian legal. Hampir semua bentuk perjudian dilarang di Amerika Serikat pada tahun 1910. Ada taruhan resmi hanya di 3 negara bagian, yang mengizinkan pacuan kuda, tetapi bahkan jumlah itu menyusut di tahun-tahun berikutnya. Pikiran tentang perjudian berjalan begitu kuat sehingga Arizona dan New Mexico diharuskan melarang kasino untuk mendapatkan status negara bagian.

Larangan itu tidak menghentikan perjudian. Ada banyak jenis rumah judi ilegal. Beberapa beroperasi secara terbuka selama bertahun-tahun, tetapi harus membayar uang perlindungan kepada otoritas penegak hukum untuk hak istimewa ini. Fase ketiga dan sekarang dimulai selama depresi besar tahun 1930-an. Depresi hebat menyebabkan legalisasi perjudian yang jauh lebih besar.

Suasana anti-judi berubah ketika masalah keuangan besar melanda negara, terutama setelah jatuhnya pasar saham pada tahun 1929. Masalah sosial ini, seperti remaja yang merokok, minum minuman keras, dan penyalahgunaan narkoba, masih merupakan satu bidang lagi yang perlu kita perhatikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.