Konsep Nilai dalam Taruhan Olahraga!

Dalam taruhan olahraga, Anda perlu memastikan bahwa taruhan Anda (dan perdagangan) adalah nilai yang bagus untuk menghasilkan keuntungan. Jika Anda tidak melakukan ini, Anda masih akan memenangkan taruhan tetapi keuntungan mungkin lebih sulit dicapai.

Biar saya jelaskan pernyataan terakhir ini. Saya benar-benar kehilangan lebih banyak taruhan daripada yang saya menangkan – tetapi harga atau peluang di mana saya bertaruh mengimbangi permainan yang kalah.

Jika Anda bertaruh sepanjang musim di agen judi online NY Yankees (Baseball AS) atau Arsenal FC (Liga Utama Inggris) – untuk memenangkan setiap pertandingan – Anda mungkin akan berakhir dengan kemenangan pemogokan yang cukup bagus – tetapi tidak mungkin Anda akan menghasilkan uang . Peluang akan menjadi ‘singkat’ dan Anda mungkin lebih baik mencoba dan memprediksi kapan tim-tim ini mungkin bimbang – dan bertaruh melawan mereka dengan harga yang terlalu tinggi yang ditawarkan pada tim lawan. Tim lawan ini kemungkinan besar akan menawarkan nilainya – karena mereka bukan pilihan taruhan yang populer.

Ketika kita melempar koin, kita tahu bahwa kesempatan sebenarnya untuk membalikkan kepala atau ekor adalah 50% atau ‘evens’ (1/1).

Sebagai contoh, kami membuat event taruhan ‘coin flipping’. Sebuah pesta netral mulai melempar koin. Dengan setiap flip berikutnya ada preferensi yang pasti untuk kepala dalam taruhan. Taruhan atau olahragawan mengambil ini dengan langkahnya, dia telah menetapkan peluang pada 10/11 (-110 AS) untuk hasil yang memperhitungkan komisi-nya. Dia tahu bahwa kecenderungan ini cukup biasa karena kepala sering disukai dalam jenis acara ini. Dia memutuskan, bagaimanapun, untuk menyeimbangkan bukunya sedikit dengan mengurangi peluangnya di kepala ke 5/6 dan meningkatkan ekor ke 1/1.

Kepala sekarang adalah harga yang lebih pendek dan tidak mewakili nilai. Ekor sekarang berdiri dengan harga yang sedikit lebih baik tetapi masih hanya mewakili ‘peluang nyata’ atau kemungkinan menang pada 1/1 atau 50% dan jadi bukan nilai.

Acara ini berlanjut dan masih taruhan yang menguntungkan kepala. Mengapa? Nah ‘bettor rata-rata’ tidak benar-benar memahami ‘nilai’, dia tidak mengerti bahwa kepala mungkin menjadi taruhan yang buruk atau tidak memiliki nilai. Dia hanya menikmati taruhan dan karena ‘kepala’ menang – dia ingin bertaruh pada kepala.

Leave a Reply

Your email address will not be published.