ADHD, Penindasan, dan Risiko Menjadi Pengganggu

Pengalaman sekolah dasar dan menengah jarang tanpa tekanan sosial dan tekanan akademis. Sejumlah ahli percaya bahwa intimidasi adalah sumber utama stres sekolah di antara anak-anak dari segala usia. Penindasan pernah dianggap sebagai ritus peralihan yang menjengkelkan tetapi tak terhindarkan, tetapi sekarang orang tua dan guru memahami bahwa itu dapat menimbulkan kerusakan emosional seumur hidup pada korbannya. Meski tidak ada anak yang dikecualikan dari perundungan, anak-anak yang dianggap berbeda memiliki risiko lebih tinggi untuk menjadi korban. Untuk anak-anak dengan ADHD, intimidasi dapat memengaruhi mereka dalam dua cara. Kebiasaan dan kesulitan belajar mereka meningkatkan kemungkinan diintimidasi, tetapi penelitian saat ini menunjukkan bahwa anak-anak dengan ADHD memiliki potensi untuk menjadi pengganggu sendiri.

Siapa yang menjadi pengganggu?

Citra maria ozawa stereotip seorang pengganggu adalah anak laki-laki yang kelebihan berat badan yang menyiksa anak laki-laki yang lebih muda dan lebih kurus. Namun, pengganggu datang dalam berbagai bentuk, ukuran, dan jenis kelamin. Meskipun anak perempuan tidak seagresif dan sekejam anak laki-laki, mereka dapat menggunakan gosip, intimidasi online, dan pengucilan untuk menggertak anak perempuan lain. Menurut Pusat Sumber Daya Pencegahan Kekerasan Pemuda Nasional Amerika Serikat, pelaku intimidasi cenderung:

Percaya diri dengan harga diri yang tinggi

Mudah marah, agresif secara fisik, dan menunjukkan kecenderungan impulsif

Mudah frustasi dan tidak sabar

Mengalami kesulitan akademik, tidak menyukai sekolah, dan mendapat lebih banyak masalah daripada teman sebayanya

Beberapa pelaku intimidasi menghindar dari orang lain, tetapi banyak juga yang memiliki teman yang juga terlibat dalam perilaku intimidasi dan kekerasan

ADHD dan intimidasi

Sebuah studi baru-baru ini oleh peneliti Swedia menemukan hubungan antara ADHD, pengganggu, dan korban pengganggu. Para peneliti mengikuti 557 anak kelas empat dari kotamadya di luar Stockholm selama satu tahun. Melalui wawancara dengan orang tua, guru, dan anak-anak itu sendiri, mereka menentukan mana yang memiliki gejala ADHD. Anak-anak ini kemudian dibawa ke ahli saraf untuk diagnosis. Menurut temuan, anak-anak dengan ADHD empat kali lebih mungkin daripada yang lain untuk menjadi pengganggu, dan sepuluh kali lebih mungkin menjadi korban pengganggu, bahkan sebelum mereka mengembangkan gejalanya. Para peneliti percaya bahwa intimidasi mungkin merupakan ekspresi ADHD, atau masalah perhatian yang mereka alami mungkin disebabkan oleh stres karena diintimidasi.

Sebelum penelitian di Swedia diterbitkan, sebuah makalah di jurnal Ambulatory Pediatrics menunjukkan bahwa anak-anak yang didiagnosis dengan ADHD dan autisme lebih cenderung menjadi pengganggu daripada teman sebayanya.

Mencegah intimidasi

Penindasan masih menjadi masalah umum di banyak sekolah, dan sepertinya anak-anak dengan ADHD menghadapi beberapa keterbatasan yang membuat mereka menjadi sasaran pengganggu atau pengganggu itu sendiri. Meskipun minum obat tampaknya tidak meminimalkan perilaku bullying, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan orang tua dan guru untuk mencegah bullying.

Bullying biasanya terjadi ketika tidak ada orang dewasa di sekitarnya. Beri tahu anak Anda untuk duduk di dekat orang lain saat makan siang atau tinggal di tempat ramai di aula. Jika pengganggu mendekat, tinggalkan tempat kejadian dan pergi ke arah kerumunan, guru, atau anak yang lebih besar.

Bicaralah dengan guru yang dapat membantu anak Anda. Guru harus menangani masalah dengan serius, menjaga anak Anda, dan tetap merahasiakan perannya sebagai pelindung.

Ajari anak Anda bahasa tubuh yang percaya diri. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak cenderung tidak diganggu jika mereka tampil percaya diri dan tegas. Berdiri tegak, mengembangkan wajah poker, dan menanggapi pengganggu menggunakan suara tegas yang kuat dapat mengurangi kasus intimidasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.