Strategi Operasi

Jantungku berdegup kencang, setiap orang di sekitarku pasti bisa mendengar penaklukan. Adrenalin mengalir deras ke seluruh tubuh saya – seperti saya hanya meneguk 5 gelas kopi. Saya tidak bisa duduk diam. Berhenti. Fokus. Mata tertutup, jadi perlahan tarik napas, tunggu, keluarkan. Biarkan oksigen mengenai telapak tangan, lalu jari kaki. Perlambat hati. Tenangkan kaki Anda. Pada balapan yang dimulai atau di kursi kejuaraan menunggu kartu pertama Anda dibagikan, itu memiliki pengertian yang sama.

Saya berlari 10 k lewat Sabtu. Bagi yang bukan pelari, lomba lari 10-k adalah lomba lari 10 kilometer (6,2 mil). Persamaan antara melakukan jiwa dan bermain di kejuaraan poker mengejutkan saya sementara jarak antara titik awal dan akhir Anda diserahkan.

Setelah seumur hidup (jika keabadian bisa cocok dalam enam puluh saat) klakson awal akhirnya berbunyi. Keinginan untuk kabur hampir berlebihan karena paket menyerang ke depan dalam gelombang yang sangat lambat. “Keluarlah dengan lambat – temukan ritme Anda situs poker online terpercaya. Anda akan menemukan hanya enam mil lagi – percepat diri Anda”. Mengintip di sudut dua kartu pertama saya, saya harus menutup mata dan menarik napas dalam-dalam sebelum melakukan untuk menahan dasbor yang sama persis. Dalam sekitar 5 menit saya akan menemukan kecepatan saya sebagai cara untuk berkonsentrasi.

Segera adrenalin mereda. Ketegangan mereda dari pundak saya saat tekanan hari ini runtuh. Pernapasan dan langkah kaki jatuh ke kepalaku bersih dan aku bisa fokus pada pertandinganku. Lipat, periksa, angkat menjadi terkomputerisasi. Kakiku tidak lagi menyentuh tanah. Penonton pemula telah diusir. Pelari cepat yang mencari data lapangan telah melesat ke titik akhir. Relawan Down Main Street dan polisi menahan lalu lintas di setiap sudut sehingga pelari bisa lewat.

Setelah kita semua melintasi jalur kereta api, lampu mulai berkedip, lonceng berbunyi dan lengan mulai turun lagi. “Saya bersyukur kita berada di sisi jalur ini untuk ini”, komentar saya kepada beberapa pelari. Dia memberi tahu saya sebuah kisah tentang perlombaan di Toledo di mana hampir sebagian besar pelari terjebak menggunakan kereta yang sangat panjang, dan juga betapa gilanya hal itu menciptakan sejumlah pelari. Kami terkikik dan berkomentar tentang seberapa dalam beberapa pelari saat dia berpisah untuk menyelesaikan 5K-nya. Ada banyak persahabatan dalam balapan jalanan dan turnamen poker.

Berbalik dengan beberapa kubus lagi saya melihat spidol 1 mil dan juga meja minuman dengan hanya dua gadis muda mengisi cangkir kertas dengan air dan Gatorade. Tampaknya kuno untuk datang ke tempat minuman. 1 orang berlari ke sisi kiri jalan setapak dan menangkap Acup. Orang-orang lainnya lari lewat. Kerumunan semakin menipis dan saya akan melihat sekitar sepuluh orang di depan saya secara pribadi, beberapa konduktor, beberapa melakukan berpasangan. Trotoar berakhir dan perbukitan dimulai. Bukit-bukit itu adalah tanjakan bertahap yang panjang, ujian sejati bagi pelatihan seseorang. Saya telah berlatih di perbukitan, saya sudah siap.

Tanda Two Mile sudah terlihat, begitu juga punggung lurus Anda dari penanda Three Mile. Seorang pelari di seberang jalan berlari ke arah saya. Ini sungguh membingungkan – ditambah lagi dia berlari sangat cepat! Kira-kira lima belas menit kemudian saya mengunjungi beberapa pelari lagi dengan cepat menggunakan nomor balapan yang disematkan di puncak mereka. Harus ada perubahan haluan ke depan! Tanpa percaya, saya mempercepat laju saya – akhirnya saya akan menemukan kemungkinan untuk menemukan “teman dekat cepat” saya di perlombaan! Anda akan menemukan beberapa kata-kata yang menguntungkan dan gelombang penguatan terhadap pelari yang telah melewati giliran.

Beberapa mobil – yang pasti gagal untuk menyadari bahwa jalan tersebut diperuntukkan bagi pelari selama satu jam atau lebih – oleh karena itu mencoba untuk menyusuri jalan tersebut. Menghindari mobil, lalu truk. Aku mengawasi pelari yang akan datang. Satu atau 2 rebound dan tersenyum, wajah mereka asing bagiku. Kaos saya menyatakan “Saya mengerti informasi Anda” – Saya menyeringai karena saya mengerti bahwa mereka juga harus menjadi pemain poker. Cindy datang! “Putarannya sudah dekat,” katanya sambil melambai dan lewat. Dia berada dalam jarak setengah mil sebelum saya secara pribadi dan menjadi solid.

Leave a Reply

Your email address will not be published.